Tuesday, August 30, 2016

Melambe Uram menjadi Uncen II Waena

Masalah tanah Ifasele Nibi/ Melambe Uram sudah berjalan lebih dari 21 tahun. 21 tahun dengan penuh tangisan dan air mata didalam lingkungan keluarga besar Hokoyoku/Melam. Dan pasti sorak soraian dikalangan Universitas Cenderawasih, kerena tertipunya keluarga besar Hokoyoku/ Melam oleh trio Lot Pepuho, Theys Hiyo Eluay dan mantan Rektor Agus Kafiar ditahun 1992. Mantan Rektor Uncen mencari lokasi kedua untuk Universitasnya yang bertumbuh pesat. Pertumbuhan pesat jumlah mahasiswa yang ingin berstudi di Perguruan Tinggi yang terbesar dan yang termasyhur ditanah Papua membuat pemuda pemudi Papua berebutan untuk masuk Lembaga Perguruan Tinggi ini.
Demikianlah mulai mantan Rektor Uncen  Drs Agus Kafiar mencari lokasi yang cocok untuk meninggikan taraf pendidikan  di Perguruan Tinggi  Uncen ini.  Dalam misinya  beliau mencari  lokasi baru itu, beliau secara kebetulan berkenalan dengan Lot Pepuho dari Asei yang menawarkan mantan Rektor Uncen sebuah lokasinya dekat  dengan lokasi dari Drs Charles Hokoyoku/ Melam. Lokasi Lot Pepuho berukuran hanya 38 ha. Rektor Agus Kafiar memerlukan lokasi yang agak besar. Kebetulan Theys Hiyo Eluay berkenalan dengan mereka berdua dan mereka sepakat untuk menjual juga lokasi Drs Charles Hokoyoku / Melam yang berdekatan dengan lokasi dari Lot Pepuho itu. Dengan demikian Theys Hiyo Eluay ikut menggarap dari milyaran  rupiah, yang dibayar oleh Universitas Cenderawasih kepada Lot Pepuho untuk lokasinya yang hanya berukuran 38 ha itu. Ditambah dengan lokasi Drs Charles Hokoyoku/Melam  yang berukuran 140 ha. Theys Hiyo Eluay menipu Agus Kafiar dan Lot Pepuho. Ia mengatakan, bahwa ia adalah keluarga dari suku Hokoyoku Melam. Theys Hiyo Eluay memerlukan dana yang besar untuk perjuangan politiknya dengan O P M Organisasi Papua Merdeka. Dan hal ini merupakan baginya kesempatan untuk mendapat uang untuk membiayai  OPMnya. Bersama Lot Pepuho ia  mencuri tanah adat dari suku Hokoyoku/ Melam. Mantan Rektor Uncen Drs Agus Kafiar ikut bermain kotor disini. Mengapa beliau sebagai Rektor Perguruan tertinggi ditanah Papua tidak secara saksama dan meneliti kepemilikan lokasi Ifasele Nibi /Melambe Uram ini. Mengapa beliau tidak mengambil waktu yang cukup lama untuk mempertimbangkan pembelian lokasi ini? Mengapa beliau harus tergesa gesa membelinya lokasi ini dengan harga yang serendah rendahnya? 178 ha tanah yang dibelinya. Dengan hanya 6 milyar rupiah. 38 ha tanah dari Lot Pepuho dan 140 ha tanah milik Charles Hokoyoku/Melam. Anehnya dalam cerita ini, bahwa Drs Charles Hokoyoku/ Melam, sebagai pemilik tanah yang terbesar dengan 140 ha, tidak tahu menahu tentang penjualan lokasinya.
Coba bayangkan didunia reformasi sekarang. Seorang yang tidak tahu menahu, bahwa tanahnya dijual oleh orang lain. Disinilah Agus Kafiar membuat kesalahan yang besar. Sebagai Rektor Perguruan Tinggi beliau harus seratus  kali menanyakan penduduk dilokasi Waena,  apakah lokasi itu benar benar dari Lot Pepuho. Lot Pepuho tidak punya surat surat sebagai pemilik dari tanah Melambe Uram. Hanya bibirnya yang mengucapkan kata kata penuh penipuan yang ditelan mentah mentah oleh …………………..  ya oleh seorang Rektor Perguruan Tinggi. Alangkah tingginya tempat, darimana  Drs Agus Kafiar jatuh sebagai Rektor Universitas Cenderawasih. Memang memalukan sekali.
Untuk menyembunyikan kejatuhannya ini, beliau bersikap keras terhadap Drs Charles Hokoyoku. Beliau mengatakan,bahwa ia sudah membayar untuk seluruh lokasi yang berukuran 178 ha itu. 3 x 2 milyar yang dibayarnya sama Lot Pepuho. Sesudah pembayaran itu beliau berdiam diri. Lot Pepuho sudah menutup mulutnya dengan milyaran rupiah sehingga beliau ikut menari dansa yang kotor diatas punggung Melambe Uram. Bersama sama dengan Theys Hiyo Eluay yang juga mendapat milyarannya untuk membantu perjuangan Papua Merdeka oleh OPM Organisasi Papua Merdeka Memang bagus  maksud dan tujuan THeys Hiyo Eluay, tetapi untuk hal hal yang sedemikian ia harus memakai uangnya sendiri.
Theys Hiyo Eluay menipu rakyatnya, karena ia memakai nama Hokoyoku /Melam sebagai keluarganya untuk mencuri uang dari harga tanah Melambe Uram itu .  Rektor Agus Kafiar  dan kemudian juga Rektor Wospakrik menipu rakyatnya karena mereka dengan sengaja mengatakan, bahwa pada waktu itu  rakyat di Asei dan Waena tidak mengakui bahwa lokasi Melambe Uram itu milik Drs Charles Hokoyoku. Padahal seluruh masyrakat mengetahui, bahwa lokasi Melambe Uram adalah milik Drs Charles Hokoyoku.
Dengan jalan ini Rektor Uncen mencoba menaruh kesalahan diatas punggung Drs Charles Hokoyoku/Melam. Ia mau mencuci tangannya dan mau mengatakan: “ aku tidak berdosa.” Namun fakta fakta menunjukkkan hal yang lain. Ia sendiri tidak teliti dalam rangka mencari kebenaran pemilikkan lokasi Melambe Uram. Ia memilih jalan yang pendek yang menghasilkan dia uang yang sebanyak banyaknya.
Konsekwensinya ialah bahwa ia menaruh seluruh kesalahan pada keluarga Besar Hokoyoku/ Melam. Drs Charles Hokoyoku/ Melam tidak boleh mengeluh: ia Agus Kafiar, sudah membayar 6 milyar sama pemiliknya  yang syah  yaitu Lot Pepuho. Drs Charles tidak diakui sebagai pemilik , kata Drs Agus Kafiar. Masyrakat Asei dan Waena tidak melihat dia sebagai pemilik lokasi Melambe Uram. Ucapan yang dibuat buat olehnya untuk membenarkan tindakannya.
Tetapi sejarah menunjukkan hal yang lain. Bagaimanapun bangkai kalau disebunyikan pasti akan tercium baunya demikian juga dengan kebenaran. Kebenaran ditutup tutupi oleh penipuan, namun sekali kelak kebenaran itu akan muncul dan akhirnya penipuan itu akan terbuka.Sehingga semua orang akan melihat betapa besar pengaruh penipuan itu atas kehidupan kita. Dan sering kita mau percaya bahwa penipunan adalah kebenaran.
Untuk memberikan Bapak Rektor gambaran yang seluas luasnya tentang masalah lokasi Melambe Uram ini, saya mengirim Bapak Rektor tembusan dari surat kami kepada Bapak Presiden Indonesia. Tanggal surat kami kepada Bapak Presiden adalah 15 februari 2011. Enam tahun sesudah Bapak Presiden menulis surat kepada Bapak Gubernur ditanah Papua melalui Kepala Pertanahan Nasional Prof Dr Ir Nasoetion untuk mengatur pembayaran tanah Universitas Uncen II ini.                                          Surat ini ditulis pada tanggal 15 februari 2005 dengan nomor surat 580.3-325. Isinya sebagai berikut:  masalah tanah di Kab Jayapura. Poin 2 juga masalah tanah Melambe Uram/ suku Hokoyoku Melam Ifale. 
Didalam suratnya pada tanggal 22 oktober 2003 mantan Rektor Wospakrik  meminta Charles Hokoyoku untuk membuktikan , bahwa Charles Hokoyoku adalah pemilik yang syah dari lokasi Melambe Uram atau lokasi  Uncen II Waena.  Beliau menulis:”  penduduk Asei dan Waena pada waktu itu tidak mengenal Drs Charles sebagai pemilik syah dari lokasi Melambe Uram atau Uncen II. Mereka mengenal hanya Lot Pepuho dan Ramses Ohee yang melepaskan tanah Melambe Uram atau Uncen II itu.  Andaikata Drs Charles Hokoyoku dapat membuktikan bahwa waktu itu masyrakat di Sentani Timur mengakui dia sebagai pemilik lokasi Melambe Uram/ Uncen II, maka beliau ( Rektor Frans Wospakrik) juga bersedia mengaku, bahwa lokasi itu memang milik Drs Charles Hokoyoku.
Dan permintaannya yang kedua ialah: Andaikata Lot Pepuho dan Ramses Ohee, kedua tokoh yang menjual lokasi itu kepada Universitas Cenderawasih, kedua duanya mengaku bahwa lokasi Melambe Uram adalah benar benar milik suku Hokoyoku/Melam dari Ifale, maka ia juga bersedia mengaku kepemilikkan Drs Charles  Hokoyoku atas  Uncen II / Melambe Uram.
Dan Drs Charles Hokoyoku dapat membuktikannya. Masyrakat di Sentani Timur memberikan pengakuan tertulis ,bahwa lokasi Melambe Uram itu milik suku Hokoyoku/ Melam. Dan baik Lot Pepuho  dan Ramses Ohee keduanya mengaku, bahwa Tanah adat Ifasele Nibi/Melambe Uram/Dukanoko yang letaknya di desa Waena, kecamatan Sentani, adalah hak milik/hak ulayat masyrakat hukum adat Ifale- desa Ifale kecamatan Sentani., maka ia juga akan mengaku Drs Charles bahwa lokasi Uncen II/ Melambe Uram adalah milik penduduk Ifale,suku Hokojoku/ Melam.  Hal itu berarti bahwa lokasi Melambe Uram adalah benar benar milik Charles Hokoyoku/Melam.
Pengakuan Ramses bersama Hanock Ohee (ondoafi  Asei) pada tanggal 5 desember 1992:
Pernyataan mereka ini terdapat didalam buku  “ Quo Vadis Universitas Cenderawasih?” yang kami serahkan di kantor Rektorat di lokasi Uncen II Waena agustus 2012. Waktu itu  Bapak Simbiak Rektor Uncen II Waena. Dengan permohonan agar kami dihubungi untuk mengadakan pertemuan membicarakan masalah pembayaran tanah Melambe Uram/ Uncen II Waena, namun dari Bapak Simbiakpun tidak ada reaksi apa apa, seperti juga dari Rektor  Rektor yang lain. Ada pepatah Belanda yang mengatakan secara kasar: “  Binnen is binnen”. Kalau sudah dapat, mau pusing apa lagi.
Reaksi semacam ini yang kami melihat ditahun tahun belakangan ini dalam perjuangan kami untuk mendapatkan sedikit kejujuran dan keadilan didunia Indonesia.
Tetapi untunglah sekarang ada bertiup angin baru dikantor Gubernur dan dikantor DPR Papua. Mereka sekarang memberikan dukungan untuk mendapatkan sedikit keadilan  kejujuran  dan kebenaran yang kami sampai sekarang belum merasakan.
Kami mengharapkan sikap yang sama dari Bapak Rektor. Sikap kejujuran dan sikap penuh keadialan yang kami rakyat biasa jarang merasakannya.
Bapa Charles Hokoyoku, Kepala Suku Melam Ifalle,  bersedia untuk memberikan 40 prosen dari pembayaran yang dimintakannya dari Bapak Menteri Pendidikan melalui Bapak Gubernur Papua dan DPR Papua kepada Pemerintah Daerah Papua. Berdasarkan keputusan Wali Kota Jayapura dalam tahun 2007 maka tanah dilokasi Melambe Uram/ Uncen II adalah 700 000  rupiah per 1 m2. Tetapi sekarang harga tanah dilokasi itu sudah meloncat ke harga 1.200.000. Rp.

Dengan pembayaran lokasi Melambe Uram/ Uncen II, maka dengan  demikian, akan berakhikr perjuangan keluarga Hokoyoku/ Melam untuk mendapatkan dibumi Indonesia sedikit kejujuran dan keadilan yang diharapkan oleh masyrakat Papua dari Pemerintah Provinsi Papua. Dan dengan pembayaran itu juga akan beralih tangan lokasi kesayangan keluarga Hokoyoku/ Melam. Tempat dimana nenek moyangnya selama hampir 100 tahun bermukim sebelum meninggalkannya untuk pergi tinggal dipulau Ajauw, Sentani Tengah. Suku suku keluarganya yang masih menetap di Sentani Timur mendapat amanat dari kepala suku  Hokoyoku/Melam  untuk menjaga hutan rimbanya dengan baik. Mereka boleh memakai hasil tanahnya, tetapi sama sekali tidak boleh berbuat, sesolah olah tanah itu miliknya. Apa yang dibuat Lot Pepuho adalah salah besar terhadap nenek moyang kami, yang mengamanatkan untuk menjaga tanah nenek moyang dibawah naungan suku Hokoyoku /Melam.

Monday, August 29, 2016

PERPINDAHAN TAHUN 1602



Keturunan Melam meninggalkan  negeri Numbay  dan pindah ke Horollyfauw – Melambe Uram.  Melambe Uram ini  yang  kemudian menjadi lokasi Universitas Cenderawasih II Waena. Perpindahan suku Melam /Hokoyoku ini terjadi ditahun 1602. Horollyfauw dijadikan negeri baru bagi keturunan Melam/ Hokoyoku. Melambe Uram berarti punggung Melam. Tempat ini adalah juga tempat  latihan bagi  prajurit prajurit Melam. Sekitar tahun1692 suku Melam berpindah kepulau Ajauw  didanau Sentani. Ondofolo ondofolo di Sentani Timur berjanji dengan keras, bahwa mereka akan menjaga milik suku Melam/Hokoyoku. Mereka boleh memakainya hasil tanah itu, tetapi lokasi itu tetap tinggal lokasi suku Melam/ Hokoyoku. Lot Pepuho mengetahui  hal itu juga tetapi,  Lot Pepuho matanya digelapkan oleh nafsunya yang besar  untuk mendapat  milyaran rupiah ,  sehingga ia menjual lokasi Melambe Uram secara diam diam ( 140 ha) kepada Rektor Universitas  Cenderawasih bersama sama dengan lokasinya yang kecil (38 ha).

TANAH UNCEN II WAENA


 STATUS TANAH IFALESELE NIBI/MELAMBE URAM

Dalam surat Bapak Gubernur dengan nomor 593.8/5869/SE dan tertanggal 30 oktober 2013, dalam poin 2,  diminta Bapak Rektor Universitas Cenderawasih  untuk pertama tama menentukan status tanah yang dipakai oleh Universitas Cenderawasih di Waena. Dengan maksud agar nyata terang dan jelas siapakah sebenarnya pemilik yang syah dari lokasi ini.  Keluarga Besar Hokoyokukah atau Rektor Universitas Cenderawasih?

Sebelumnya, mantan Rektor Universitas Cenderawasih  Drs Agus Kafiar  mencari lokasi baru untuk Lembaga Pendidikannya semua orang di Sentani Timur mengakui, bahwa tanah lokasi Ifasele Nibi Melambe Uram, yang kini disebut juga, Uncen II Waena, adalah benar benar milik Drs Charles Lokasi itu merupakan tempat pemukiman dari nenek moyang keluarga Hokoyoku/Melam selama kurang lebih 90 tahun. Didalam buku yang bernama: Benarkah penduduk Sentani berasal dari Peru? diceritakan secara terang dan jelas, bahwa suku Hokoyoku/ Melam datang dari Peru. 16 orang, 8 lelaki dan 8 perempuan asal Peru datang mencari Pulau Biru yang dilihat moyangnya dalam suatu penglihatannya. Pulau Biru yang akan menjadi tempat pemukimannya, dimana mereka boleh hidup aman dan penuh damai lepas dari penjajahan  orang orang Spanyol. Pulau Biru itu akan menjadi tanah air baru untuk mereka. Dengan banyak susah pajah, sengsara dilaut, akhirnya mereka tiba di Numbay  pada tahun 1534. Ditempat mana kini  dibangun Bank Indonesia, di Jayapura

Dalam 50 tahun di Numbay suku Hokoyoku /Melam berkembang dan akhirnya dalam tahun 1584 suku suku mulai pergi mencari lokasi lokasi baru untuk dijadikannya sebagai tempat kediaman yang tetap. Suku Mehuwe pertama tama mengadakan perjalanannya kebarat dan dalam perjalanannya mereka singgah di Ifasele Nibi/ Melambe Uram  untuk beristirahat. Lokasi ini   dipakai oleh Uncen II sebagai lokasi. Karena begitu indahnya lokasi itu pemimpin sukunya mengundang mereka untuk beristirahat dilokasi itu dengan kata kata yang kemudian mendapat arti historis. Ia mengatakan dalam sambutannya dalam bahasanya: “ NENDANE  UNO  IMABON. ”  Kata kata ini berarti: “ Disini kita beristirahat.”  Kata NENDANE akhirnya mendapat arti historis. Karena dari kata NENDANE ini  nama SENTANI dilahirkan. Barang siapa yang menyebut Sentani, tanpa ketahuannya, ia mengaku, bahwa lokasi Ifasele Nibi/ Melambe Uram, kini dipakai oleh Universitas Cenderawasih, lokasi yang indah dan permai.

Wednesday, August 17, 2016

SEBARAN DUSUN HOKOYOKU


Dusun milik Keluarga Hokoyoku yang tersebar di beberapa lokasi dengan total luas sekitar 100 Ha.



Wednesday, October 14, 2015

LAHAN UNTUK BISNIS PROPERTI


Saat ini bisnis properti sedang menjamur. Mengikut perkembangan zaman dan pertumbuhan pemduduk yang pesat maka kebutuhan akan hunian yang layak sangatlah diperlukan.  Saat ini pun saya sedang merencankan untuk membangun sebuah hunian yang layak dan indah untuk di tempati oleh masyarakat. Lokasinya pun sangat strategis. Terletak dijalan Kehiran dimana jalan tersebut akan menjadi jalan utama yang menghubungkan kota Sentani dan Genyem.

Dusun-dusun keluarga Hokoyoku banyak tersebar di sekitar kehiran.  Inilah nama-nama dusun dan perkiraan luasnya.
1. DUSUN DOTENA

2. DUSUN DAYMEPOY QLUM



3. DUSUN AHELEBAM




4. DUSUN WAQEPEM

5. DUSUN PEGELE

6. DUSUN HENAFA




7. DUSUN QEMBOWE

8. DUSUN HOYMA

 pengusaha-pengusaha yang mau kerja sama dalam bisnis properti dapat menghubungi saya pada alamat-alamat yang tersedia..












LAHAN UNTUK BISNIS PROPERTI


Saat ini bisnis properti sedang menjamur. Mengikut perkembangan zaman dan pertumbuhan pemduduk yang pesat maka kebutuhan akan hunian yang layak sangatlah diperlukan.  Saat ini pun saya sedang merencankan untuk membangun sebuah hunian yang layak dan indah untuk di tempati oleh masyarakat. Lokasinya pun sangat strategis. Terletak dijalan Kehiran dimana jalan tersebut akan menjadi jalan utama yang menghubungkan kota Sentani dan Genyem.

Dusun-dusun keluarga Hokoyoku banyak tersebar di sekitar kehiran.  Inilah nama-nama dusun dan perkiraan luasnya.
1. DUSUN DOTENA

2. DUSUN DAYMEPOY QLUM



3. DUSUN AHELEBAM




4. DUSUN WAQEPEM

5. DUSUN PEGELE

6. DUSUN HENAFA




7. DUSUN QEMBOWE

8. DUSUN HOYMA

 pengusaha-pengusaha yang mau kerja sama dalam bisnis properti dapat menghubungi saya pada alamat-alamat yang tersedia..